Blog

Temukan informasi dan ilmu pengetahuan, tips, berita, pembaruan terkini, pengumuman dan informasi terbaru tentang konsultan properti, agen properti dan konsultan hotel.

Bagaimana Cara Menemukan Target Market Dengan Menggunakan Segmentasi Pasar

Bagaimana Cara Menemukan Target Market  Dengan Menggunakan Segmentasi Pasar

Bagaimana Cara Menemukan Target Market? Sebuah bisnis jika ingin sukses memahami orang yang akan membeli produk atau layanan mereka, menemukan target market yang tepat adalah kunci untuk menjadi lebih besar. Hal yang menjadi penentu adalah kedekatan Anda dengan konsumen Anda, siapa sebenarnya orang-orang itu, dan 'menargetkan' upaya pemasaran bisnis untuk mereka.

Anda, juga, dapat membangun bisnis yang lebih baik dan lebih kuat, dengan mengidentifikasi dan melayani kelompok pelanggan tertentu - pasar sasaran Anda. Bagaimana Anda melakukannya? Dengan mempelajari cara menggunakan segmentasi pasar sasaran untuk menemukan kumpulan pelanggan potensial yang paling tertarik untuk membeli produk dan / atau layanan yang Anda tawarkan.

Menjadi Spesialis Adalah Kunci Segmentasi Pasar Sasaran

Salah satu hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah menyempurnakan produk atau layanan Anda sehingga Anda tidak mencoba 'segalanya untuk semua orang. Yang perlu Anda lakukan adalah menjadi spesialis dalam bisnis Anda.

Misalnya, dalam bisnis saya, sebuah perusahaan properti, saya membuat beberapa keputusan khusus di awal perencanaan target pasar saya. Sebagai pelaku bisnis properti, saya tahu bahwa ada banyak pesaing yang merebutkan pasar yang sama di daerah yang menjadi target pasar saya. Dengan ketatnya persaingan dalam industri broker properti, saya membuat sebuah strategi pasar yang belum di sentuh oleh perusahaan lain. Pada saat ini rencana bisnis ini, urun dana properti atau lebih dikenal dengan equity crowdfunding properti masih dalam tahap perizinan dari OJK. Dengan equity crowdfunding siapapun bisa berinvestasi dan memiliki properti. Keputusan ini memberi 'ceruk' yang dapat kami manfaatkan, dan memperluas pasar kami dengan cara yang tidak dapat dimanfaatkan oleh pesaing kain lainnya.

Anda perlu memahami bahwa orang membeli produk atau layanan karena tiga alasan dasar:

  • Untuk memenuhi kebutuhan dasar.
  • Untuk memecahkan masalah.
  • Untuk membuat diri mereka sendiri merasa nyaman.

Anda harus menentukan kategori mana dari produk atau layanan Anda yang merupakan solusinya, dan bersiap untuk memasarkannya sesuai dengan itu.

Produk atau layanan Anda boleh saja lebih dari satu kategori. Contoh di JULIZAR, kami menargetkan orang-orang yang kesulitan memiliki rumah dan tidak mendapatkan akses ke pembiayaan perbankan. Kami juga menargetkan orang-orang yang memiliki kemampuan finansial yang mapan untuk membiayai properti yang akan kami akuisisi dan kami tawarkan kepada konsumen kami.

Bagaimana Cara Menemukan Target Market

Membidik Pasar Target

Sekarang Anda siap untuk membidik pasar sasaran Anda dengan menggunakan segmentasi pasar sasaran.

Pertama-tama, apakah produk atau layanan Anda dalam lingkup internasional atau nasional? Atau apakah Anda lebih mungkin menjualnya terutama di wilayah atau komunitas Anda?

Dalam kasus bisnis properti kami, pasar utama kami adalah nasional atau internasional - konsumen yang datang ke situs kami ini bisa berasal dari seluruh dunia. Pasar sekunder kami adalah lokal - orang-orang yang memiliki properti di sekitar kantor kami dan wilayah yang tidak berjarak terlalu jauh dari kantor kami.

Katakanlah pasar utama Anda adalah lokal atau regional dan Anda hidup dalam komunitas dengan populasi 500.000 orang. Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah meneliti demografi komunitas Anda, dan membaginya menjadi segmen pasar:

  • Umur: anak-anak, remaja, muda, menengah, lanjut usia
  • Jenis kelamin Laki-laki Perempuan
  • Pendidikan: sekolah menengah, perguruan tinggi, universitas
  • Pendapatan: rendah, sedang, tinggi
  • Status perkawinan: lajang, menikah, bercerai
  • Latar belakang etnis dan / atau agama
  • Siklus hidup keluarga: baru menikah, 10 - 20 tahun menikah, dengan atau tanpa anak.

Informasi ini biasanya tersedia di Badan Pusat Statistik atau Kamar Dagang setempat - dan semakin banyak detail yang Anda dapatkan, semakin baik.

Selanjutnya, Anda perlu melakukan segmentasi pasar sebanyak mungkin menggunakan psikografis sebagai panduan Anda:

  • Gaya hidup: konservatif, menarik, trendi, ekonomis
  • Kelas sosial: bawah, menengah, atas
  • Opini: mudah dipimpin atau beropini
  • Kegiatan dan minat: olah raga, kebugaran jasmani, belanja, buku
  • Sikap dan keyakinan: pencinta lingkungan, sadar keamanan

Jika Anda adalah perusahaan B2B, Anda juga perlu mempertimbangkan jenis industri yang tersedia untuk Anda, jumlah karyawan, volume penjualan tahunan, lokasi, dan stabilitas perusahaan. Selain itu, Anda mungkin ingin mengetahui cara mereka membeli: secara musiman, secara lokal, hanya dalam volume tertentu, siapa yang membuat keputusan?

Penting untuk dicatat bahwa bisnis, tidak seperti individu, membeli produk atau layanan hanya karena tiga alasan:

  • untuk meningkatkan pendapatan
  • untuk mempertahankan status quo
  • untuk mengurangi biaya

Jika Anda memenuhi satu atau lebih dari kebutuhan perusahaan ini, Anda mungkin telah menemukan pasar sasaran.

Pelanggan Ideal Anda Berdasarkan Segmentasi Target Pasar Anda

Sekarang, Anda harus memiliki gambaran yang muncul tentang siapa yang menurut Anda pelanggan ideal Anda atau siapa yang Anda inginkan.

Bergantung pada sifat bisnis Anda, Anda bahkan mungkin dapat menulis deskripsi tentang pelanggan Anda. Contoh: "Pelanggan sasaran saya adalah wanita kelas menengah berusia 30-an atau 40-an yang sudah menikah dan memiliki anak, serta sadar lingkungan dan bugar secara fisik."

Berdasarkan angka yang Anda temukan dalam riset segmentasi Anda, di atas, Anda bahkan mungkin tahu, misalnya, bahwa ada sekitar 20.000 calon pelanggan di wilayah Anda! Bisa jadi 10.000 di antaranya sudah loyal kepada pesaing, tetapi masih menyisakan 15.000 yang belum, atau yang belum membeli produk dari siapapun. Lakukan penelitian!

Perluas atau Targetkan Ulang Pasar Target Anda jika Dibutuhkan

Seringkali, calon pelanggan tidak tahu tentang perusahaan Anda, atau tidak dapat membedakan antara perusahaan Anda dan orang lain. Adalah tugas Anda, setelah Anda mengetahui siapa pelanggan terbaik Anda, untuk 'menargetkan' kelompok yang telah Anda identifikasi - bahkan jika Anda memiliki persaingan.

Selain itu, Anda dapat memutuskan, dengan menggunakan contoh di atas, bahwa Anda juga ingin memperluas target pasar Anda untuk menyertakan wanita dari usia 50 hingga 60 tahun. Jika Anda kembali ke alasan dasar mengapa orang membeli barang atau jasa dan dapat menemukan cara untuk menargetkan upaya Anda ke kelompok usia tersebut, Anda mungkin berhasil menangkap pangsa pasar yang lebih besar.

Di sisi lain, bagaimana jika Anda 'mengkhususkan' produk atau layanan Anda dan kemudian meneliti target pasar Anda, hanya untuk menemukan bahwa mungkin kurang dari 1500 orang yang akan membeli dari Anda?

Pertama-tama, jika 1500 pelanggan tersebut adalah pelanggan korporat yang akan membelanjakan ratusan untuk produk atau layanan Anda setiap tahun, maka Anda tidak perlu takut. Tetapi jika semua orang tersebut hanya akan menghabiskan Rp 10 juta setiap bulan untuk produk atau layanan Anda, Anda perlu kembali ke papan gambar perencanaan bisnis Anda dan mungkin menentukan target pasar yang lebih luas. Setidaknya, Anda dipersenjatai dengan semua informasi yang Anda butuhkan untuk memulai lagi atau pergi ke arah yang berbeda.

Get Contacted