Internal Rate of Return (IRR)

Apa itu Internal Rate of Return (IRR)?

Tingkat pengembalian internal atau Internal Rate of Return (IRR) adalah metrik yang digunakan dalam analisis keuangan untuk memperkirakan profitabilitas investasi potensial. IRR adalah tingkat diskonto yang membuat nilai sekarang bersih (NPV) dari semua arus kas sama dengan nol dalam analisis arus kas yang didiskontokan.

Perhitungan IRR mengandalkan rumus yang sama seperti NPV. Ingatlah bahwa IRR bukanlah nilai rupiah yang sebenarnya dari proyek tersebut. Ini adalah pengembalian tahunan yang membuat NPV sama dengan nol.

Secara umum, semakin tinggi tingkat pengembalian internal, semakin diinginkan investasi untuk dilakukan. IRR seragam untuk berbagai jenis investasi dan, dengan demikian, dapat digunakan untuk menentukan peringkat beberapa investasi atau proyek prospektif dengan dasar yang relatif sama. Secara umum, ketika membandingkan opsi investasi dengan karakteristik serupa lainnya, investasi dengan IRR tertinggi mungkin akan dianggap yang terbaik.

Rumus dan Perhitungan IRR

Rumus dan perhitungan yang digunakan untuk menentukan angka tersebut adalah sebagai berikut:

Dimana

rumus IRR

Dimana:

Ct = Arus kas masuk bersih selama periode t

C0 =Total biaya investasi awal

IRR = Tingkat pengembalian internal

t = Jumlah periode waktu

 

atau anda bisa juga menggunakan rumus dibawah ini:

IRR = rk + ( NPV rk / (TPV rk – TPV rb))x (rb-rk)

Keterangan:

rk = tingkat bunga yang lebih kecil (rendah)

rb = tingkat bunga yang lebih besar (tinggi)

NPV rk = Net Present Value pada tingkat bunga kecil

TPV rk = Total Present Value pada tingkat bunga kecil

TPV rb = Total Present Value pada tingkat bunga yang besar

Cara Menghitung IRR

  • Dengan menggunakan rumus, seseorang akan menetapkan NPV sama dengan nol dan menyelesaikan tingkat diskonto, yaitu IRR.
  • Investasi awal selalu negatif karena mewakili arus keluar.
  • Setiap arus kas berikutnya bisa positif atau negatif, tergantung pada perkiraan apa yang diberikan atau dibutuhkan proyek sebagai suntikan modal di masa yang akan datang.
  • Namun, karena sifat rumusnya, IRR tidak dapat dengan mudah dihitung secara analitis dan harus dihitung secara iteratif melalui trial and error atau dengan menggunakan perangkat lunak yang diprogram untuk menghitung IRR (misalnya menggunakan Excel).

Cara Menghitung IRR

Berikut contoh cara menghitung IRR (Internal Rate of Return) dengan menggunakan rumus IRR = rk + ( NPV rk / (TPV rk – TPV rb))x (rb-rk) :

Ada suatu perusahaan mampu memberikan usulan dalam melakukan investasi sebesar Rp 140.000.000. Sementara arus kas yang mampu dihasilkan oleh perusahaan tersebut di setiap tahunnya adalah sebanyak Rp 22.000.000 dalam kurun waktu 6 tahun.

Asumsi untuk Internal rate of return dari investasi tersebut adalah 13%, saat menghitung diskonto, maka akan menghasilkan nilai NPV sebesar Rp 6.649.000 dan diskonto sebanyak 12%, serta NIP senilai Rp 659.000.

Bila dihitung menggunakan rumus Internal rate of return, berikut cara menghitung IRR:

Selisih diskonto 12% – 10% = 2% atau Rp 6.649.000 + Rp 659.000 = 7.308.000. sehingga, bisa kita ketahui bahwa nilai IRR nya adalah sebagai berikut:

IRR = 10% + (Rp 659.000 : Rp 7.308.000) x 2% = 10,18%

Dengan asumsi rate of return sebesar 13%, maka angka 10,18% sebenarnya masih bernilai kecil. Dengan berdasarkan prinsip IRR, maka ada baiknya jenis investasi ini ditolak. Itulah cara menghitung IRR yang perlu kamu pahami.

Memahami IRR

Tujuan akhir dari IRR adalah untuk mengidentifikasi tingkat diskonto, yang membuat nilai sekarang dari jumlah arus kas masuk nominal tahunan sama dengan pengeluaran kas bersih awal untuk investasi. Beberapa metode dapat digunakan ketika mencari untuk mengidentifikasi pengembalian yang diharapkan, tetapi IRR seringkali ideal untuk menganalisis potensi pengembalian proyek baru yang sedang dipertimbangkan perusahaan untuk dilakukan.

Pikirkan IRR sebagai tingkat pertumbuhan yang diharapkan dihasilkan oleh investasi setiap tahun. Dengan demikian, ini bisa sangat mirip dengan tingkat pertumbuhan tahunan majemuk atau compound annual growth rate (CAGR). Pada kenyataannya, sebuah investasi biasanya tidak akan memiliki tingkat pengembalian yang sama setiap tahunnya. Biasanya, tingkat pengembalian aktual yang dihasilkan oleh investasi tertentu akan berbeda dari perkiraan IRR-nya.

Baca Juga

Untuk Apa IRR Digunakan?

Dalam perencanaan modal, satu skenario yang sering digunakan untuk IRR adalah membandingkan profitabilitas dari mendirikan operasi baru dengan memperluas operasi yang ada. Misalnya, perusahaan energi dapat menggunakan IRR dalam memutuskan apakah akan membuka pembangkit listrik baru atau merenovasi dan memperluas pembangkit listrik yang ada. Sementara kedua proyek dapat menambah nilai bagi perusahaan, kemungkinan salah satunya adalah keputusan yang lebih logis seperti yang ditentukan oleh IRR. Perhatikan bahwa karena IRR tidak memperhitungkan perubahan tingkat diskonto, seringkali tidak memadai untuk proyek jangka panjang dengan tingkat diskonto yang diharapkan bervariasi.

IRR juga berguna bagi perusahaan dalam mengevaluasi program pembelian kembali saham. Jelasnya, jika sebuah perusahaan mengalokasikan dana yang cukup besar untuk membeli kembali sahamnya, maka analisis tersebut harus menunjukkan bahwa saham perusahaan itu sendiri merupakan investasi yang lebih baik—yaitu memiliki IRR yang lebih tinggi—daripada penggunaan dana lainnya, seperti membuat gerai baru atau mengakuisisi perusahaan lain.

Individu juga dapat menggunakan IRR saat membuat keputusan keuangan—misalnya, saat mengevaluasi polis asuransi yang berbeda menggunakan premi dan manfaat kematiannya. Konsensus umum adalah bahwa kebijakan yang memiliki premi yang sama dan IRR tinggi jauh lebih diinginkan. Perhatikan bahwa asuransi jiwa memiliki IRR yang sangat tinggi di tahun-tahun awal polis—sering kali lebih dari 1.000%. Kemudian berkurang seiring waktu. IRR ini sangat tinggi pada masa awal polis karena jika Anda hanya melakukan satu kali pembayaran premi bulanan dan kemudian tiba-tiba meninggal, ahli waris Anda masih akan mendapatkan manfaat sekaligus.

Penggunaan umum lainnya dari IRR adalah dalam menganalisis pengembalian investasi. Dalam kebanyakan kasus, pengembalian yang diiklankan akan mengasumsikan bahwa setiap pembayaran bunga atau dividen tunai diinvestasikan kembali ke dalam investasi. Bagaimana jika Anda tidak ingin menginvestasikan kembali dividen tetapi membutuhkannya sebagai pendapatan saat dibayarkan? Dan jika dividen tidak diasumsikan untuk diinvestasikan kembali, apakah dibayarkan, atau dibiarkan dalam bentuk tunai? Apa asumsi pengembalian uang tunai? IRR dan asumsi lainnya sangat penting pada instrumen seperti anuitas, di mana arus kas bisa menjadi kompleks.

Terakhir, IRR adalah perhitungan yang digunakan untuk tingkat pengembalian tertimbang uang atau money-weighted rate of return (MWRR) suatu investasi. MWRR membantu menentukan tingkat pengembalian yang diperlukan untuk memulai dengan jumlah investasi awal yang memperhitungkan semua perubahan arus kas selama periode investasi, termasuk hasil penjualan.

Menggunakan IRR Dengan WACC

Sebagian besar analisis IRR akan dilakukan bersama dengan pandangan biaya modal rata-rata tertimbang atau weighted average cost of capital (WACC) dan perhitungan NPV perusahaan. IRR biasanya merupakan nilai yang relatif tinggi, yang memungkinkannya mencapai NPV nol. Sebagian besar perusahaan akan memerlukan perhitungan IRR berada di atas WACC. WACC adalah ukuran biaya modal perusahaan di mana setiap kategori modal ditimbang secara proporsional. Semua sumber modal, termasuk saham biasa, saham preferen, obligasi, dan hutang jangka panjang lainnya, termasuk dalam perhitungan WACC.

Secara teori, setiap proyek dengan IRR lebih besar dari biaya modalnya harus menguntungkan. Dalam merencanakan proyek investasi, perusahaan akan sering menetapkan tingkat pengembalian yang diperlukan atau required rate of return (RRR) untuk menentukan persentase pengembalian minimum yang dapat diterima yang harus diperoleh dari investasi yang bersangkutan agar bermanfaat. RRR akan lebih tinggi dari WACC.

Setiap proyek dengan IRR yang melebihi RRR kemungkinan besar akan dianggap menguntungkan, meskipun perusahaan tidak serta merta mengejar proyek atas dasar ini saja. Sebaliknya, mereka kemungkinan akan mengejar proyek dengan perbedaan tertinggi antara IRR dan RRR, karena ini kemungkinan akan menjadi yang paling menguntungkan.

IRR juga dapat dibandingkan dengan tingkat pengembalian yang berlaku di pasar sekuritas. Jika perusahaan tidak dapat menemukan proyek dengan IRR yang lebih besar daripada pengembalian yang dapat dihasilkan di pasar keuangan, maka perusahaan dapat memilih untuk menginvestasikan uang di pasar. Pengembalian pasar juga bisa menjadi faktor dalam menetapkan RRR.

Share this post:
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on telegram
Telegram
Share on whatsapp
WhatsApp